Nyaris Kehabisan Gudeg Pawon

Gudeg begitulah orang-orang menyebutnya. Hei deg gudeg!! Dipikir manggil temannya mungkin ya!! Dengan embel-ember Janturan, ya karena letaknya di Jalan Janturan daerah Kusumanegaran Yogyakarta. Kurang afdol sih kalau ke Jogja belum makan nasi gudeg. Inilah kisah singkat Gudeg Pawon Janturan

—- T A M A T —-

Terus… terus… terusss!! | Kalau terus mulu ya nabrak, emang jalan itu selurus rambut yang direbonding???

Bukan itu, maksudnya kenapa disebut gudeg pawon?| Oh itu, karena lokasinya di pawon (baca : dapur) | Ah ayo tolong!! Kalau masak kan emang di dapur! Alasanmu kok gak rasional deh!! | Argggggh!!!

Menurut kabar burung, bukan burung manuk londo yang disiarkan di radio-radio Jogja beberapa bulan ini loh!!

Gudeg pawon ini pada awalnya dan sampai sekarang adalah tempat untuk memasak gudeg yang akan dijual pada esok harinya. Jadi mereka menyiapkannya di malam hari, masaknya sekitar jam 11 malam. Dapurnya juga masih kuno dan tradisional mengandalkan tungku tanah daripada kompor modern. Nah kebetulan suatu waktu ada orang kelaparan yang mampir untuk mencicipi gudeg itu dan kabar cita rasa itu lama-kelamaan tersebar lewat mulut ke mulut sehingga ramai hingga saat ini.

—- CERITA DI BAWAH INI GAK PENTING DIBACA —-

Awalnya lagi penat menghadapi ujian beberapa waktu ini. Ah aku hunting gudeg pawon aja deh. Kebetulan ada sahabat jelita dari Bekasi yang datang mendadak ke Jogja, katanya sih mengungsi ke Jogja gara-gara ada kebakaran di dekat rumahnya. Bahkan di meme comic, Bekasi panas banget dan jadi bahan bully karena letaknya di dekat matahari. Mumpung ada waktu, ya aku ajak aja sih skalian ngobrol ngalur-ngidul gak jelas. Eh ladalah jadwalnya super sibuk, mungkin dia prepare menyiapkan diri sapa tau dipanggil menjadi menteri. Sapa tau loh!! Emang siapa yang tau??!! Menteri pergajahan maybe, gak tega aja sih ada gajah baik hati di Malioboro yang jadi korban vandalisme tangannya. PRITTTT!!!! PRITTTT!!!! PRITTTT!!!!

—- KEMBALI KE GUDEG PAWON —-

Pernah beberapa kali sih ada beberapa teman yang menyebutkan gudeg pawon, tapi biasalah aku kalau belum tau dengan detail lokasinya maupun gak ada teman makan bareng ya gak bakalan berangkat.

Untungnya aku iseng-iseng buka google maps eh ada lokasi gudeg pawon! OK, selesaikan kerjaan dulu! Kata temen sih bukanya jam 11 malam. Ya uda aku berangkat dari jam 10.30 malam. Untungnya jalanan sepi jadi bisa nyetir sambil lihat google maps yang ada di handphone. Sesaat memasuki Jalan Janturan, loh loh loh kok banyak mobil berjejeran di tepi jalan??!! Ya jelas parkir lah, masa mau latihan baris-berbaris.

Aku menuju lokasi parkiran motor, kok sepi parkirannya. Dari parkiran aku melihat papan pemberitahuan kalau mereka buka pada jam 10 malam. Tampak pula mengularnya antrian panjang demi sepiring nasi gudeg. Kurang kerjaan banget kan jam 11 malam ngantri nasi gudeg!! Gak lucu kan!! Uda jauh-jauh ke sini tapi gak kebagian! Ah biarin aja deh skalian ikutan antri aja!

Orang kurang kerjaan, malam-malam ngantri makan gudeg

Orang kurang kerjaan, malam-malam ngantri makan gudeg

Sunderbolong pun ikut ngantri!! Hiiihh SEREM!!

Sunderbolong pun ikut ngantri!! Hiiihh SEREM!!

Sekitar 20 menit berdiri, tiba giliranku mendapatkan layanan. Paha HABIS! Dada HABIS! Kepala HABIS! Segala bagian daging ayam HABIS! Busyeett!!! Laris bener nih usaha “sambilan” gudeg ini! Ya sudah Pak sama telur aja juga gak apa-apa! Bersyukur banget sudah bisa duduk dengan sepiring nasi gudeg dan minuman jeruk hangat di depan mata! Sluruuuuupp!!!

Tungku masak di Gudeg Pawon

Tungku masak di Gudeg Pawon

Gudeg yang disiapkan untuk besok hari

Gudeg yang disiapkan untuk besok hari

Nasi juga ditanak dengan alat masak tradisional

Nasi juga ditanak dengan alat masak tradisional

HABIS HABIS HABIS

HABIS HABIS HABIS

Di belakangku juga masih antri panjang untuk makan gudeg ini. Tapi anehnya yang keluar dari pintu keluar dapur kok sedikit. Ah mungkin masih belum dilayani. Beberapa menit kemudian pemilik warung sudah membereskan kursi dan tikar! Loh loh Pak! Aku belum selesai makan! *Ngebut Makan*

Gudeg Pawon. Yummy!! :9

Gudeg Pawon. Yummy!! :9

Eh di depan parkiran ada rombongan ibu-ibu rempong marah, kenapa sih mereka malam-malam ribut amat. Akhirnya aku orang terakhir yang membayar nasi gudeg ini. Total 14 ribu, duit yang aku keluarkan untuk makanan femes ini.

Ketika aku mengambil motor tepat pukul 11.30 malam, papan pengumumannya mengatakan kalau HABIS. Ealah pantesan rombongan ibu-ibu tadi komat-kamit marah gak kebagian gudeg ini. HAHAHAHALELUYAAHHH untungnya aku masih kebagian. #ElusPerut #PulangAyem #MimpiIndah

GUDEG PAWON HABIS

GUDEG PAWON HABIS

JT 14 25Oct

Advertisements

10 responses to “Nyaris Kehabisan Gudeg Pawon

  1. haloo perdana nih kemari.
    aku ud lama di jogja tp baru ke gudeg ini sekali n antrinya 2x lipat lebih mas nya ngantri. aku antri 45 menit demi sepiring gudeg. ya Tuhan… kalo bukan karna nemenin temen dr jakarta yg niat banget, palingan aku pilih pulang n bobo aja di rumah.

  2. Gudeg satu ini memang mantap. Selain enak, pas ngantrinya pake acara deg-degan, ngeri gak kebagian. Kalau ke Jogja lagi, wajib nih mampir kemari, meskipun antri malam-malam 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s